Ini Loh Temen Gue... (5)

18. Muamar Zulfikar Puang Lewa
Ketua kelas kita yang pertama ini biasa di panggil Aco. Pertama kali gue liat dia itu waktu masa-masa Pra-MOPDB, dia orang yang berani ngajuin diri jadi ketua kelas waktu itu. Tugas pertamanya adalah mengabsen jajaranya, dan itu juga tugas terakhirnya.

Aco awalnya adalah kawan koalisi dari Baso dalam pertarungan PILKET (Pemilihan Ketua Kelas) yang ketiga. Dalam PILKET pertama Aco mengajukan diri dan Pilket kedua Arya di tunjuk oleh Mba Eva yang semok-semok gimana gitu, dan baru pada PILKET ke tiga dilaksanakan secara demokratis. Dan Aco adalah tim sukses dari Baso yang akhirnya mengantarkan Baso ke depan pintu gerbang kemerdekaan etss ngomong apa sih ?

Untuk cerita Aco dan Baso nanti saya akan tuliskan khusus, sekarang kita kembali pada Muamar Zulfikar Puang Lewa dulu yah.

Aco itu emang dari awal orangnya terkesan arogan, menang sendiri pengenya, dan selalu mengutamakan kepentingan pribadi dan kadang bermulut besar. Namun di balik semua itu dia itu sebenernya orang yang baik dan penyayang kepada apa yang ia sayangi.

Aco itu kalo tabungan makanan selalu ngasih uang paling gede, paling royal di antara anak-anak TKJ 8 lainya. Meski tetep aja hal itu tidak merubah imej dirinya yang terkena Arogan.

Namun emang guenya yang ngrasa doang atau apa yah, seburuk-buruk Aco memperlakukan orang, ndilalah Kalo ama gue gak pernah. Bahkan terkesan kelewat baik ama gue nih orang.

Pesan gue buat lo co, gue tau di dalam lubuk hati lo terdapat jiwa-jiwa halus yang lo sembunyikan entah kemana, meski lo sering berkata dan bersikap kasar, namun justru saat lo nglakuin hal yang lembut, gue jamin gak ada yang nandingin kelembutan lo selain molto ultra sekali bilas.

Tetaplah jadi diri lo co, gue yakin kesan bad yang lo citrakan itu adalah cara lo buat berbuat baik tanpa merasa berbuat baik. Gue yakin sedikit demi sedikit banyak orang yang ngerti lo dan lo bakal jadi orang besar nanti, yah minimal jadi tim sukses calon presidenlah hehehehe.


19. Muhamad Farchan
Biasa di panggil Phale, adalah anak alay pertama yang bisa bertatap muka sama gue. Serius ini bocah waktu awal-awal masuk bikin gue jadi ngeri-ngeri gimana gitu. Pasalnya cuma dia (Sama Kharisma sih) yang pede banget dan gak malu gak acan sama kita-kita orang yang baru kenal. Bayangin dia nari-nari JKT di lapangan di lihat orang-orang yang 90 persen adalah orang yang baru dia kenal.

Tapi sebagai pengamat manusia -termasuk manusia alay-, saya berusaha tidak kagetan dan entah kenapa tuh anak malah jadi deket ama gue. Eh sebenernya bukan entah kenapa ding, awalnya dia curhat masalah cinta segitiga antara dia, Firdha dan Supry, gue yang waktu itu lagi galau berat baru di tinggal sama pacar mantan gue yah guemah iyah-iyah aja dengerin curhatanya dia.

Si Phale ini meski selalu memiliki visi-visi yang ganda atas segala tindak tanduknya, namun dia tetap bisa di percaya sebagai teman ko.

Anaknya asik, bisa di jadikan bahan cengan. Menarik, hingga punya mantan bejibun. Dan juga agresif, yang membuat dia selalu berusaha dapetin apa yang dia mau.

Si Phale ini banyak banget bantu gue, meskipun gue tau gak semuanya dia murni mau bantu, sebagian karena dia punya misi tersendiri. Namun tetap saja, banyak sekali langkah-langkah dia yang membuat saya berada pada tingkat kesekian dari tangga harapan.

Kalo mau ceritain nih anak sih sebenernya gak ada habisnya, dari soal alay hingga wanita ceritanya serba panjang dan mengenaskan. Namun kini dia nampaknya baru kesemsem sama gadis pipi tembem yang dari dulu di incer Aco. Semoga saja dia tidak berakhir mengenaskan yo.

Pesen gue buat lo nih le, tetep semangat jalanin hidup, jangan terlalu mikir panjang ini itu, jadilah orang yang konsisten dan tetap jadi Phale yang Alay, eh happy maksud gue.

Dan ingatlah le, janganlah ngrasa berkorban walaupun pengorbanan lo banyak, karena hal yang demikian justru semakin menggerus diri lo le. Tetaplah pada diri lo namun jangan menutup masukan-masukan lain. Gue yakin lo bakal jadi orang yang di kenal, namun di kenal karena apa itu lo yang nentuin le. Tetap semangat di kerjaan sana, jangan lupakan yang disini.


20. Muhammad Idham Kholid
 Idham atau Abah, pertama kali ketemu otak gue langsung nge-link ke temen gue di kampung yang namanya Sopyan. Suerdah 2 orang ini mirip banget.

Awalnya sih gue gak terlalu peduli ama nih orang, selain dia jarang bicara di awal-awal masuk sekolah, guenya juga sama. Namun seiring berjalanya waktu, sambung menyambung pertemanan, akhirnya gue di deket juga ama dia.

Sifatnya yang woles kadang bikin gue ngrasa kalah saing. Yah gue itu udah ngrasa paing woles ama yang namanya pelajaran dll, ternyata dia lebih woles _-. Dan sialnya kewolesan itulah yang bikin orang-orang tak segan untuk berteman denganya.

Si Abah ini meski tidak pernah merhatiin dirinya sendiri, tapi soal perhatian ke orang lain, gue angkat jempol buat ni orang. Dan itu membuat banyak orang yang suka curhat padanya. Gak kaya gue yang kalo mau curhat harus sediain kopi item. Si Abah kalo jadi temen curhat gratististis....

Tapi gue tau Bah, dibalik sikap woles lu, lo itu punya sebuah visi yang jauh dan besar dan orang-orang gak bakal bayangin. Lo itu seorang visioner yang di kepanya sebenernya banyak keribetan, otaknya selalu berjalan mau ngapain agar mencapai tujuan, dan lo selalu menampilkanya dengan ke-selowan lo.

Pesen gue bah, terus melangkah sampai lo dapetin apa yang lo mau, biarkan orang-orang berpikir kalo lo ga punya tujuan, gue tau sistem kerja lo kaya carlie chaplin, tak banyak bicara bergerak seperti mesin.

Tapi tetep harus di ingat bah, jangan pernah lupakan kita-kita kalo sukses nanti. Bagaimanapun kita adalah salah satu elemen yang membuat anda sampai pada titik kesuksesan. Gue yakin lo pasti bisa bah.

0 komentar: