Ini Loh Temen Gue... (6)

21. Muhammad Ihsan Imanuddin
Ihsan Pavy, biasa disebut demikian. Awalnya dia memperkenalkan diri sebagai Brian, entah apa maksudnya gue juga ga tau dan gak mau tau.

Di awal-awal anak ini tengil banget, dengan ZM Family-nya nih anak belagak sok jagoan sekali.

Gue sih dulu gak terlalu deket pas di sekolah, maklum gue anak jor-joran, dia anak aleman. Gimana gak aleman coba ? segala hal-hal kecil selalu di besarkan. Rela gak makan makanan pinggir jalan, jajanan banyak mecin, sakit dikit di perlebay etdahh coegg.

Sikapnya yang penuh kehati-hatian berbanding terbalik dengan kisah cintanya. Dalam bermain cinta, nih anak gak mau maen selaw. Gak tangung-tanggung, pacar orang dia deketin. Kalau di tegur dia bilang gini "Jika cintaku terlarang, mengapa Tuhan terus tumbuhkan rasa ini padaku ?" eehh tunggu, itu kata dia apa kata gue yah ? udahlah kata siapa aja boleh hehehe

Si Ihsan ini deket-deket ama gue pas kelas 3, kita sering belajar bareng dan ujungnya gue ngekos di kosan omnya dia sampai sekarang.

Gue tau nih anak masih labil, kalau kata orang bilang belum menemukan jati dirinya, jiwanya masih terombang-ambing. Namun gue tau di dalam dirinya terdapat benih-benih kebaikan. Asal tidak salah bergaul dan bertemu dengan orang yanhg salah, dia akan jadi manusia yang berguna bagi Isma dan Bangsa ehh Nusa dan Bangsa maksudnya.

Pesan gue buat si Ihsan, carilah kesejatian diri, jangan takut mencoba hal yang baru, lo sanggup tapi tidak mencoba akan sia-sia kesanggupanlo. Dan gue yakin lo bakal menemukan kebahagian diri lo dan kesuksesanya setelah lo menemukan siapa diri lo.

Oh yah thanks juga dah belajar bareng, Ngutangin gue kalo gue lagi tiris, nyariin gue kosan, gue yakin semua yang lo lakuin gak bakal sia-sia. Termasuk perjuangan lo buat dapetin dia hehehe


22. Muhammad Refin Wirayudha
Epin, Repin atau apalah itu pertama kali ketemu gue bikin gue ngeri. Coba dah bayangin, gue pertama ketemu Repin itu, muka gue di pegang kanan-kirinya, dia deketin muka dia, makin deket lalu dia membuka mulutnya dan.... berkata "Gue punya yel-yel bagus nih". Hanjeengg, gue kira mau di cium, udah mau pinsan gue waktu itu.

Anaknya sih asik, temen ngerumpi gue kalo masalah cewe hehehe. Nih anak di kelas pas deket ama gue kayanya pas kelas 3. Karena waktu itu kita sebangku dah.

Selain temen ngerumpi, nih anak yang bikin gue seneng itu selalu nerbitin pideo-pideo bokep terbaru dengan berbagai macam kualitas. Gue yang duduk disampingnya yah mau gak mau ikutan liat kalau dia liat hehehe.

Tapi selain pideo-pideo itu gue berterimakasih banget sama lo yang udah mau jadi temen kelompok gue, temen sebangku dan lo juga salah satu orang yang percaya banget ama gue.

Pesen gue sih buat lo, jangan terlalu banyak mikir untuk ngelakuin hal baik. Cap buruk orang-orang terhadap lo bukan untuk dijadikan bahan acuan diri lo, tapi jadikanlah cap itu pelucut untuk perubahan ke arah yang lebih baik.

Gue yakin, orang baik kaya lo, orang yang tak pernah menunjukan sakitnya hati, bakal damai dewasa nanti. Yang terpenting lo harus selalu percaya dan tetap happy. Doaku menyertaimu nak...


23. Muhammad Rizky Pratama
Rizky Pratama atau dulu gue sering manggil dia Ali, sebenernya bukan murni temen SMK gue sih, karena sebelum gue sekolah SMK, gue dah kenal dia sejak SD. Dulu dia itu yang bikinin akun PB sambil di maenin ampe pangkatnya tinggi.

Gue gak inget pertama kali ketemu, tapi kalo ketemu di SMK itu ketemu pas waktu pendaptaran. Eh ternyata dia sama-sama masuk TKJ.

Rizky itu asik, walaupun dulu agak nyebelin waktu kecil. Anaknya logistik (maksudnya orang yang berpikir dengan logika), sukanya jepang-jepangan, kalo jepang beneran katanya ga doyan (tau maksudnya ga ? yaudahlah).

Dia sebenarnya memiliki banyak sekali hal yang ada di kepalanya, namun dia kurang ekspresif untuk menunjukanya sehingga hanya orang-orang tertentu yang mengetahui diri dia yang sebenarnya.

Gue sih gak begitu deket sama si Rizky, namun hal-hal kecil yang dia lakuin sedikit banyak berpengaruh dengan kebaikan gue. Dan gue terimakasih banget buat itu oh iyah maksih juga buat akun PBnya hehehe.

Pesan gue sih lo harus lebih ekspresif lagi, dunia terlalu luas buat lo tetap dalam lingkaran kenyamanan yang lo miliki. Lo masih bisa berkembang, coba lo masuki hal-hal yang baru dalam hidup lo. Gue yakin lo bakal jaya pada masanya.
Oh yah pesen gue yang terakhir, Jaga Yesica bae-bae... oalahh ini ko gini ? wakak

1 komentar: